Karomah Syaikh Abdul Qodir Jailani : Perampok Jadi Taubat

loading...

Abdul Qodir jailani Syaikh Muhammad bin Qaid al-Awani meriwayatkan : Pada suatu hari beliau bertanya kepada sang syaikh, “Apa yg membuatmu dapat meraih derajad ini?” Beliau menjawab, “Kejujuran, tdk pernah sekalipun aku berbohong bahkan ketika aku masih menuntut ilmu”. Syeh Abdul Qodir jailaniKemudian syaikh Abdul Qodir melanjutkan, “Ketika tiba hari arafah saat aku keil, aku pergi kesekitar baghdad dan menggembala sapi. Tiba tiba sapi tadi menolehkan kepalanya kepadaku dan berkata, “Abdul Qodir! Bukan untuk ini engkau diciptakan”.

Masih dalam keadaan terkejut aku pulang ke rumah dan naik ke atas atap. Disana aku melihat orang2 sedang melaksanakan wukuf di Arafah. Aku turun dan berkata kpd ibuku, “Ibu, serahkan diriku kepada ALLAH dan izinkan aku pergi ke baghdad menuntut ilmu”.

Ketika beliau menanyakan apa yg menyebabkan aku mengajukan permintaan tsb, aku pun menceritakan kisah diatas dan beliau menangis. Kemudian beliau mengambil 80 dinar uang peninggalan ayahku dan memberikannya kepadaku. Aku tinggalkan 40 dinar utk adikku dan ibu menjahitkan uang tersebut dibalik bajuku. Beliau memintaku utk berjanji akan selalu jujur dalam kondisi apapun. Aku menyanggupi hal tsb. Ketika akan melepasku pergi, beliau berkata kepadaku, “Pergilah, aku serahkan engkau kepada ALLAH. Wajah ini tidak akan aku lihat lagi sampai hari kiamat”.

 


Ebook "Rahasia Makrifat Haji Ruh"
EbookEbook "Rahasia Makrifat Haji Ruh"

Aku pun pergi ke baghdad mengikuti sebuah khafilah kecil. Namun setibanya kami di rabik, daerah selatan hamdzaan, muncul 60 orang perampok yg merampok khafilah tsb tanpa memedulikan diriku. Salah seorang perampok tsb berkata kepadaku, “Hai orang miskin, apa yg engkau miliki?”. “40 dinar” jawabku. “Dimana uang tersebut” tanyanya kembali. “Dijahitkan dalam bajuku dibawah ketiak” jawabku. Mengira aku bercanda, perampok tsb pergi dan tdk memedulikan aku. Kemudian datang perampok lainnya dan menanyakan pertanyaan yg sama. Aku pun menjawabnya dg jawaban yg sama. Kali ini perampok tsb melaporkan apa yg dia dengar kepada ketuanya yg sedang membagi2 hasil rampokan disebuah bukit kecil.

Baca juga:  Karomah Syaikh Abdul Qodir Jailani : Bertemu Nabi Khidir as

Mendengar laporan tsb, kepala perampok itu berkata, “Bawa dia kemari”. Dihadapannya, kepala rampok tsb menanyakan pertanyaan yg sama dan aku kembali menjawabnya dg jawaban yg sama. Dia lalu memerintahkan anak buahnya utk melepaskan bajuku, menyobek jahitannya dan mereka menemukan uang tsb.

“Mengapa engkau melakukan ini?” tanya kepala rampok kepadaku. “Aku telah berjanji kepada ibuku utk tidak berbohong dan aku tidak ingin mengingkari janjiku kepadanya” jawabku. Kepala perampok tsb menangis mendengar jawabanku dan berkata, “Engkau tdk mau mengkhianati janjimu kpd ibumu sedangkan aku hingga saat ini selalu mengingkari janji ALLAH”. Kepala perampok itu pun bertobat ditanganku.

Melihat hal tsb para pengikutnya berkata, “Engkau ketua kami dlm hal merampok. Sekarang engkau ketua kami dalam hal tobat”, dan mereka semua bertobat dan mengembalikan apa yg mereka ambil dari khafilah tersebut. Merekalah orang2 pertama yg bertobat ditanganku” (Mahkota Para Aulia, 2005)

Baca Juga:
loading...
loading...

Tags: #Karomah #Syekh Abdul Qodir Jailani

Inilah Isi Perjanjian Yerusalem
loading... Ilustrasi pasukan Romawi. Yerusalem telah jatuh bangun berkali-kali dari masa ke masa.
Masjidil Aqso, Misteri Kubah Batu Yerusalem Tak Disangka Seperti Ini
loading... Masjidil Aqso, Dome of Rock, atau Kubah Batu, Misteri Kubah Batu Yerusalem Tak Disangka
Umar bin Khottob Memasuki Yerusalem
loading... Umar bin Khottob Memasuki Yerusalem, Khalifah Umar bin Khattab menjadi orang yang dipercaya
Kisah Abu Yazid al Busthami, Kitab Tadzkirotul Auliya
loading... Kakek Abu Yazid al-Busthami adalah seorang penganut agama Zoroaster. Ayahnya adalah seorang
  1. author

    kery5 tahun ago

    salam

    Balas

Tinggalkan pesan "Karomah Syaikh Abdul Qodir Jailani : Perampok Jadi Taubat"